gRoockk…!!groookkk..!!uhuukk uhuuukk!!

Batuk ku mengguncangkan kantor heheee…

well, masih bisa bersyukur ‘cuma’ batuk ini saja yg tersisa.

Mengingat kemaren biz pulang dari kerja badanku langsung meriang beratt pluuuuzz sakit kepala :-s

Nyampe kos langsung terkapar tak berdaya berbalut selimut tipis, jaket n kaos kaki.

Berhubung cuma aku sendiri yg kos disitu jadilah tak ada teman untuk berbagi apalagi bergosip! 😀

Maka mengurung dirilah saia di kamar 2×2.5 meter itu, tak mampu untuk membuat segelas teh hangat apalagi membeli sebungkus makanan di depan kos, sungguh saat itu saia tak berdaya sama sekali… (semakin hiperbolis xixiii)

Untuk meredakan sakit perut dan pusing2 akupun meraba2 kasurku (sambil setengah terpejam tentu) mencari minyak kayu putih yg biasanya aku taruh di pinggiran kasur. Yup! ketemu…tapiii…ow ooww…tinggal beberapa tetes 😦

Byuuhh derita anak kos yg merantau sendirian neh..hehee

Badan panas perut+kepala+tenggorokan sakit tapi masih sempat menertawakan nasibku sendiri 😀

Seseorang memanggil namaku…

hmmm sepertinya suara ibu kos. Dan ibu kospun membuka pintu kamarku dengan hati2.

“Mbak Astri sampean nggak kenapa2??”

“gpp buu…” jawabku sedikit menggigil.

Duduk di sampingku, memegang keningku.

“Lho mbak panas sekali..biasanya minum obat apa mbak?apa jamu?ato ibu panggil tukang pijit yah?”

“Makasih buu gak usah bentar lagi juga baikan kok bu…” jawabku sambil sedikit tersenyum yg tentu aku paksa, tau deh mukaku kek apa saat itu 😀

“Bentar lagi ibu kerokin deh yah..ibu shalat Magrib dulu..yawda mbak Astri istirahat dulu”

Keluar kamar. Nutup pintu tetep dengan pelan2.

Tak berapa lama ibu kembali mengetuk pintu kamarku, membawa koin 100 rupiah, bersiap untuk memenuhi janji.

Selama proses pengerokan dan pemijitan dibumbuhi beberapa cerita tentang mantan2 penghuni kos, tentang Rumah Sakit dan tentang masa lalu si ibu kos dan akupun mendengarkan sambil ber ‘iya-iya’ sesekali nyengir menahan sakit.

Singkat cerita, setelah di pijit2 ma ibu badanku agk mendingan teh panas buatan ibu juga mampu mengobati luka yg menganga (halah opo ae kok malah gak nyambung!hehee)

Tidurpun menjadi pilihan…

Pagi2 anak ibu kos mengetuk pintu kamarku sambil membawa lumpia hangat. Hmmm rejeki nomplok dah dari maren malam gak keisi makanan 😀

Bangun tidur badan sangat jauuuh lebih mendingan plus dapat sarapan gratis…sungguh menyenangkan hehee

thx to ibu kos 😀

Abis melahap abis lumpia hangat itu akupun mandi dan bersiap berangkat kerja dengan semangat yg menggebu2 (sungguh tak seperti biasanya) 😀

Udah hari Jumat neh udah tanggal 24 neh…tanggal yg sangat dinanti2..gajian gajiaann!!hohoo… *kira2 salary naek gag yuaahh?!!* 😀

p.s. Kesehatan sangat mahal harganyaa…jaga! jaga! jaga!


_Mojokerto, 24 Juli 2009_


Iklan