Minggu, 27 Desember 2009. Udara sore yang sejuk setelah hujan seharian. Di kursi teras depan rumah. Kota Malang.

Dia: hmmm… (membuka pembicaraan, jelas sekali terlihat kalau butuh waktu lama mengumpulkan ‘keberanian’… gimana aku bisa tahu?lihatlah gerakan badan dia dan..matanya!) sampean udah bilang ma ibu dan bapak?

Aku: Tentang? (kali ini aku benar-benar berakting!aku tahu kemana arah pembicaraan dia, hehee)

Dia: (tatapan mata gelisah) tentang kita… (nada menyerah)

Aku: yang mana? (masih berniat menggodanya)😀

Dia: aahh… yawda deh (muka kesel plus jengkel)

Aku: hehehe…damai damai… tentang kita yang mana sayang? hmm??  hmmm??😀(menaikkan alis mata, menggoda)

Dia: (ambil napas) nikah…

Aku: ooohh ituuu toh hehheee (bener-bener jayus ketawaku saat itu…lah gak ada tanggapan dari dia..)😀

Dia: Gimana?

Aku: hmm… aku udah tanya-tanya ma ibu terus ibu juga udah bilang bapak…

Dia: Terus…?? (gak sabaran bener seh nih orang wakakkakaka)

Aku: Kalo ibu ok, bapak juga ok….kalo keluarga sampean gimana?

Dia: Kata ibu sih minimal setelah 100 harinya kakek nanti kalau misal keluarga sampean udah ok semua baru ibu ma bapak kesini lagi…

Aku: Gitu itu ngapain yah Nda? (pertanyaan bodoh!) :))

Dia: Yaah…pembicaraan dua keluarga Nay… tar juga tahu (menjawab sekenanya tapi dengan nada yang menyejukkan, hihii)

Aku: oohh… (ngangguk-ngangguk gak jelas) Oia Nda, sampean serius ma aku?

Dia: (mendengar pertanyaanku ekspresi kagetnya bener-bener dapet!hehee) yah jelas lah Nay…

Aku: (pertanyaan bodoh ke 2) Kenapa mau nikah ma aku?

Dia: Aku sayang ma sampean…aku mau berumah tangga ma orang yang aku sayangi

Aku: (pertanyaan bodoh ke 3) Kenapa sayang ma aku?

Dia: yah karena… (wahahahaa…suka banget ekspresi dia kalo lagi bingung gitu, cakep cakep!hahaa) haduuh… apa yah…

Aku: Apa dunk? (kejarku tak kenal menyerah)😀

Dia: Sampean baik, setia, manis… aku cocok ma sampean (berasa makanan dreehh jadinya, cocok??ugh!)😥

Sebenarnya aku udah bisa nebak jawaban dia bakalan kek gitu tapi tetap aku tanyain…hmmm sapa tahu dia punya jawaban-jawaban romantis nan indah syalalalaa…hahhaa padahal aku tahu si dia sangat gak pandai merangkai kata-kata apalagi berpuisi syahdu, huuuhhhh…hehee. Beda ma aku karena jika aku ditanyain pertanyaan yang serupa aku bisa jamin dia bakalan terharu mendengar kata-kataku hahhaaa… udah pernah aku coba!ckckckckckk😀

[melanjutkan tanya-jawab]😀

Aku: Lantas… sampean pingin kapan kita “itu”? (itu = nikah, amat sangat bikin merinding mengucapkannya)😀

Dia: Pinginku sih bulan ****** (di sensor yak hehhee) tapi aku menunggu keputusan sampean kok

Aku: Waahh bulan ****** ?? kurang ***** bulan dunk yah? (semakin merinding membayangkannya)

Dia: Tapi sampean tanya dulu ibu ma bapak sampean yang jelas orang tuaku udah siap kapanpun orang tua dan sampean siap kok

Aku: Iyah… oia sampean ngajak aku nikah kok kek gitu sih??

Dia: Terus harus gimana?

Aku: Yah yang romantis kek…yang gimanaaaa gituu (korban telenovela neh aku hahahaa, iya dunk ni kan momen sekali seumur hidup harus berkesan kan??hehee)

Dia: (masih dengan kebingungan) hmmm… gimana Nay? sampean jangan ngerjain aku mulu ah… (manyun)

Aku: hehehhee… iyah iyah, aku tahu sampean kok… huuhh😦

***

jreng jreng jreeeeeng…menikah…walah, menikah sodara sodara!!hehhee

Nggak kerasa ternyata aku udah 23 tahun..hampir 24 tahun.

Tapi kok aku ngerasanya masih ABG yah? (cuih..hhehe)

Dan aku harus menghadapi suatu proses dimana aku dihadapkan pada suatu pilihan yang sebenarnya aku gak boleh memilih karena pilihan itu udah mutlak jawabannya, menikah.

xixixixii…lucu yah…aneh…ngebayangin gimana jadinya 2 manusia yang sama sekali berbeda nanti bakalan menyatu dalam bingkai bernama ‘pernikahan’. Cuma satu harapan… jika waktu itu datang, entah kapan. Aku sudah benar-benar tahu tanggung jawabku yang tak cuma ditagih di dunia tapi juga di akhirat. Duh Gusti… teguhkan pilihan ini, perlancarkan segala rencana, ridhoi kami, jadikan kami keluarga yang saling menyayangi kelak, mencari ridho-Mu, menuju surga-Mu, amiin.

***

oia, satu hal, aku dan dia hampir gak ada rahasia besar yang kami tutupin. Tapii…haduuh ngerasa bersalah nih… ituu… aku punya 1 rahasia yang (menurutku) guedeee banget… apa tuh?BLOG ini! iya blog ini. Ini rahasia terbesarku ke dia hahahaaa… gak tahu gimana reaksinya kalo sepanjang perjalananku ma dia (sebagian) aku tulis di blog ini dan dibaca khalayak umum!errr…serem juga ngebayanginnyaa hihii…Photobucket

***

UPDATE! (26/01/2010) semua itu hanya tinggal rencana…dan Alhamdulillah keputusan itu datang sebelum semua terlambat🙂

***

Mojokerto, 29 Desember 2009