Akhir-akhir ini aku seriiiiiiinggg banget sakit kepala (‘i’ nya banyak ‘g’ nya  juga banyak menandakan kalo bener2 sering heheee). Entah kenapa. Sakit ini munculnya kebanyakan di malam hari pas dingin-dingin gitu deh. Rasanya gimana? woooo… jangan tanya rasanya deh… suwer sakit bangett!😦

Kek ada ratusan eh bukan ribuan eh bukan dink jutaan jarum-jarum yang bertubi-tubi menghujam kepalaku dengan kekuatan meluncur 150 km/jam!!pada saat yang bersamaan kepalaku ini kek ada yang memeras jadi berasa cucian basah yang abis dicuci en mau dijemur kan pasti diperas dulu tuh sebelum dijemur, yah itu yang aku rasain, cucian itu kek kepalaku, diperas dan ditekan-tekan dengan kekuatan yang dasyat…hikzz… dijamin gak bakalan ada yang mau nyoba sakit itu deh.

Pas sakit kek gitu aku jadi jauuuuhh lebih sensitif dari kondisi normal, apapun bisa membuatku marah, ngomel, menceracau gak karuan!hihii…

Jadi aku sarankan ketika tahu aku lagi mengalami (entah apa ini namanya) sakit kepala kambuhan jangan deket-deket aku!😀

Sebenarnya sakit ini bukan tanpa alasan. Sekitar 5 tahun yang lalu aku kecelakaan lalu lintas. Ditabrak motor hingga sempat amnesia seminggu. Gegar otak. Aku juga gak tahu apa sakit kepalaku ini berhubungan dengan peristiwa itu atau enggak tapi memang sejak tabrakan maut yang menyebabkan kaki kananku patah itu aku jadi sering banget sakit kepala. Padahal dulu gak begini (dulu, sebelum kecelakaan).

Kalau sekarang aku mikir dikit aja itu udah bisa bikin kepala bagian belakang dan atas alisku nyut-nyutan. Apalagi ketika sebuah masalah menghampiriku. Wong pada dasarnya aku ini pemikir kelas berat jadi setiap masalah seringan apapun selalu aku pikirin, aku analisa, aku bikin progressnya. Di setiap proses-proses itu yah sakit kepala ini yang setia menemaniku hehhee…

Waktu parah-parahnya sakit kepala menghampiriku aku sempat periksa ke Dokter saat itu dokter THT, hehee keknya gak nyambung yah?ah nyambung kok… soalnya dulu kan dokter rujukanku selain dokter spesialis ortopedi juga THT. Disana diperiksa periksa, ditanyain riwayat sakit, aku sodorin buku hijau (buku kontrolku sewaktu aku opname di RS Lavalette) dibaca-baca ma dokter, ditulisin resep, suruh beli, udah wes gitu ajah kek gak ada periksa-periksa yang gimanaaaa gitu. Haduuuhh resepnya mahal pula😦

Pernah juga sekitar setahun yang lalu sakit kepala menderaku. Merasa gak kuat menahannya. Akupun periksa. Kala itu ke dokter spesialis syaraf (neurolog) karena dulu (masih dengan alasan yang sama) waktu kecelakaan dokter rujukanku selain dokter ortopedi dan THT juga dokter neurolog. Gak kalah herannya dengan pemeriksaan di dokter THT. Setelah ditanya-tanya ma dokternya terus disuruh mengangkat alis lalu dianalisa yang katanya beberapa syaraf di wajahku masih belum sepenuhnya pulih (akibat kecelakaan dulu) batinku, ‘laahh…aku kesini kan mau tahu kenapa aku sakit kepala terus-terusan kok malah mengkomentarin syaraf di wajahku sih?!’ dan akhirnya dengan gak sabar aku tanya kenapa kok aku sering sakit kepala apa ada alasan khususnya atau gimana. Kata si dokter: gpp, bukan hal yang terlalu serius (menjawab dengan sibuk menulis resep)

Dan akhirnya aku ke apotik. byuuuuhhh…super duper mengerikaann!!harga tuh obat hampir sejuta, lalu aku memutuskan buat membelinya separuh saja yang ternyata sampai sekarang obat-obat itu menggeletak di pojokkan lemari paling bawah di kosku. hikz… aku kapok ke dokter spesialis THT ma Neurolog di RS itu kurang memuaskanku gt lhoo…

Lantas, harus dibawa kemana keluhanku ini dunk?

pak dokter bu dokter ada yang bisa bantu aku kah?😀

Teman-teman ada yang tahu gak seharusnya (dan semestinya) aku periksa ke dokter apa? Ada rekomendasi dokter di Malang yang sip gak??hehee…

***

Mojokerto, 20 Januari 2010