Sejak hari Minggu kemarin aku disuguhi cerita-cerita yang sangat bikin miris 😦

Sisi ‘laen’ ketiga sahabat kecilku itu sejak mereka berada di perantauan. Kami besar bareng, kemana-mana bareng, saling mendukung n cerita kalo ada apa-apa. Saling ledek, iseng2an, makan dalam piring yang sama tapi kemudian dapat kabar kek gitu aku jadi shock 😦

Rabbi … jaga mereka yah, beri mereka hidayah-Mu dan anugerahi mereka kekuatan untuk menjemput hidayah-Mu, amiin…

Karena mengetahui teman-temanku yang jadi ‘seperti itu’ sejak mereka merantau aku jadi kepikiran adekku, Ado. Yang berlokasi sama dengan salah satu temanku itu, Bali. Gak pake basa basi sekitar pkl. 9-an malam aku telp adekku itu.

aku: “Assalamualaikum, gy dimana dek?”

ado: “Waalaikumsalam, sekarang ada di supermarket, belanja, ru pulang kerja kenapa kak?”

aku: “Gpp… ehm… gimana tadi kerja hari pertamanya?” [masih basa basi]

ado: “seruu kak, aku seneng disitu”

aku: “syukurlah… [langsung menuju topik] kamu kos dimana dek?”

ado: “deket ma tempat kerja, 10 menitan paling”

aku: “oohh… terus kos ma sapa? Rame kah yang kos?”

ado: “Rame kak, campur, cewek-cowok, aku masih sendirian tapi bentar lagi mau nyari partner cewek2 mbois, hehheee”

aku: “[merasakan nada2 jail] gak lucu! hati-hati loh yah disana…”

ado: “Iyolah… kenapa sih?”

aku: “yah ndak papa… ehm tadi dapat kabar dari temenku yang di Bali dia yang awalnya ‘baik-baik’ jadi gak baik-baik makanya langsung kepikiran kamu dul!”

ado: “Walah… enggak enggak, aku bisa jaga diri kok tapi paling yoh …. (pernyataan menggantung, mencium nada2 jahilnya kumat) :D”

aku: “Wes talah ojok iseng aku gy kepikiran tauk!yowes pokok e tar kalo ada apa2 sms/telp yoohh…”

ado: “Terus kalo udah sms mau ngapain?”

aku: “Yoh wes pokok e sms ae ngunu looh… yowes gitu ajah… hati2 di jalan. Assalamualaikum”

ado: “Waalaikumsalam….”

Gak jelas yah aku??hehee… tapi bener deh sejak temenku yang kerja di Bali itu cerita tentang ‘kehidupan liar’ ala Bali sono jadi langsung kepikiran adekku yang bandel itu. Udah dikhawatirin malah nggodain mulu. Tak kutuk jadi kodok kamu tar! huehehee [keknya seru punya adek kodok..hahaa] 😀

Rabb… berikan sifat istiqomah di diri kami agar kami selalu mengingat-Mu, menjauhi larangan-Mu, memuji asma-Mu, menjalankan perintah-Mu… 🙂

amin yaa Rabb…

***

@19.30 WIB

Mojokerto, 13 Februari 2010

Iklan